Pengantar

Kepercayaan dianggap salah satu yang paling penting komponen, aset dan konstruksi ketika datang ke hubungan individu, perbankan dunia, e-commerce atau kesejahteraan masyarakat. Selanjutnya, kepercayaan adalah penting untuk arus informasi, baik untuk pengirim (yang akan seperti penerima untuk memahami, bertindak atas dan mengurus informasi) dan untuk penerima (yang ingin memahami dan mengandalkan informasi yang telah dikirim). Munculnya web awalnya dikapitalisasi pada didirikan kepercayaan sosial, didukung oleh rasa ingin tahu awal. Oleh karena itu upaya awal telah terkonsentrasi pada mewakili dan encapsulating kepercayaan tersebut dalam secara teknis-dibaca,sebagian besar melalui keamanan (Anderson,2001). Secara bertahap, kompleks kebijakan, penalaran skema dan sistem berbasis reputasi telah diikuti. Namun, proses ini tidak dapat berlangsung selamanya, karena ada batas-batas kepercayaan sosial yang ia menarik atas. Kami bahkan saat ini mengalami tanda terdokumentasi dengan baik dari krisis kepercayaan. Jika tanpa pengawasan, krisis seperti itu dapat menyebabkan penolakan web atau untuk penciptaan yang tidak menguntungkan praktek-praktek sosial yang berkaitan dengan web. Teknologi (termasuk keamanan) itu sendiri tidak jawabannya, seperti yang telah sudah mengamati bahwa orang telah diselesaikan untuk tidak mempercayai teknologi seperti itu (Lacohee, Cofta, Phippen, & Furnell,2008). Sebaliknya, mereka mendasarkan kepercayaan mereka di lembaga dan organisasi yang menyebarkan, memelihara dan dukungan teknologi tersebut, menyimpulkan tingkat tersebut kepercayaan melalui sarana yang tersedia, termasuk teknologi sendiri. Semakin, pertanyaan kepercayaan di web telah bergeser dari murni teknis sosio-teknis. Makalah ini didasarkan pada sebuah badan yang ada penelitian untuk garis proposisi tentang bagaimana untuk menghindari krisis muncul kepercayaan di web, dan bagaimana menumbuhkan kepercayaan melalui web, melalui konsep 'Merancang untuk Trust'. Dimulai dengan analisis alasan krisis, dalam rangka menunjukkan bagaimana "merancang untuk kepercayaan 'melengkapi lebih populer dan menyebar luas 'komputasi dengan kepercayaan'. Observasi mengenai penyederhanaan yang diperlukan dari Konsep kepercayaan disediakan, diikuti oleh komentar.

  1. Krisis kepercayaan

Kepercayaan awalnya dikembangkan di komunitas kecil dengan terutama tatap muka kontak. Dalam kasus seperti ini pengembangan saling percaya dan pengakuan yang tepat perilaku dapat dipercaya difasilitasi oleh saraf struktur otak manusia. Jelas ini berkembang untuk memberikan manfaat evolusioner adaptif bagi mereka yang
berpartisipasi dalam altruisme timbal balik yang membangun kepercayaan dalam
kelompok (Hodgson 2009). Namun, karena tidak langsung kontak dikembangkan (sangat difasilitasi oleh perkembangan teknologi dan dalam komunikasi digital tertentu), asli proses mempercayai (difokuskan pada penentuan kepercayaan) berjuang dengan overloading baru konteks dan kurangnya bukti yang dapat diandalkan. Sebagai Akibatnya, Web semakin dianggap sebagai tidak dapat dipercaya, dan berpotensi tempat bahkan berbahaya (McGraw dan Anderson, 2007). Beberapa metode untuk mengatasi situasi ini telah diperkenalkan untuk membawa proses mempercayai up to date. Salah satu telah mencoba untuk meniru tatap muka pengaturan dengan perluasan
saluran komunikasi antara orang-orang, melalui kemajuan dalam komunikasi (misalnya melalui videoconference) dan penginderaan. Lain telah sengaja mengeksplorasi sumber-sumber sosial belum-belum dimanfaatkan informasi tentang kepercayaan, seperti indeks reputasi yang dibangun melalui umpan balik (Golbeck, 2008). Akhirnya, yang lain mengusulkan metode desain yang menimbulkan kepercayaan terlepas dari
sebenarnya kepercayaan (Egger, 2000), melalui sesuai desain interaksi manusia-komputer. Akar masalahnya terletak lebih - dalam tumbuh tidak relevan dari semua mekanisme dasar yang membuat percaya mungkin dan kepercayaan yang diinginkan. Hal ini membuat tidak mungkin untuk mencapai pemahaman bersama tentang bagaimana menilai, mengukur, bereaksi atas dan berkomunikasi kepercayaan dalam sistem yang beroperasi lebih dari non-homogen (heterogen) lingkungan, khusus di budaya yang berbeda yang mungkin pemahaman yang berbeda kepercayaan dan protokol sosial berkaitan dengan hal itu.

Oleh karena itu, sistem dikerahkan cenderung khusus, terfragmentasi, dan memerlukan perbaikan pemeliharaan. Selanjutnya, mereka bergantung pada teknologi platform dan lembaga (seperti operator dari reputasi skema) yang harus implisit dipercaya, tanpa memberikan alasan yang cukup mengapa seperti kepercayaan harus diberikan. Pengalaman negatif dengan solusi seperti itu, dikombinasikan dengan kerentanan yang melekat mereka untuk penipuan dan penipuan, telah telah menimbulkan krisis kepercayaan, dimana peserta menolak tidak hanya kerjasama dengan pihak tertentu, tetapi seluruh domain kegiatan berbasis Internet (seperti e-mail atau e-commerce).

  1. Merancang untuk Trust

Kita bisa melihat 'Merancang untuk Trust' sebagai generalisasi dan perpanjangankonfigurasi permasalahan ditangani dengan menghitung dengan kepercayaan, dengan fokus bergeser dari mewakili kepercayaan homogen untuk memungkinkan komunikasi kepercayaan heterogen, dari menangkap kepercayaan untuk memfasilitasi kepercayaan, dan dari operasi sistem untuk merancang mereka.
'Merancang untuk Trust' alamat tantangan dari teknis sifat dari sistem-meta mandiri yang affords komunikasi kepercayaan sosial dibenarkan. Ini alamat tantangan ini pada tahap awal dari sistem desain. Hal ini bertujuan untuk mengidentifikasi kerangka kerja, peralatan, metode, komponen dan arsitektur yang memfasilitasi kepercayaan dibenarkan.

a) Mengasumsikan bahwa masyarakat dan Web bersama-sama dapat diartikan sebagai suatu sistem komunikasi sosio-teknis (Hodgson & Cofta, 2008), terstruktur menggunakan berlapis referensi model (Cofta, 2008). Sedangkan Merancang 'untuk Trust 'tidak menyatakan bahwa masyarakat adalah informasi yang jaringan, ia dapat melihat bahwa pendekatan ini bermanfaat ketika datang ke analisis. Dalam seperti model, kepercayaan menempati lapisan khusus sehingga dapat diperkenalkan di atas beberapa sistem komunikasi dan dapat mendukung aplikasi fungsi yang berbeda.

b) Menafsirkan kepercayaan bersama-sama dengan kepercayaan sebagaiselfreinforcing sosio-teknis ritual yang beroperasi dalam hubungan dan terdiri dari serangkaian yang erat mekanisme yang saling terkait. Definisi yang ada kepercayaan (Dan terkait konstruksi) dapat dipetakan ke satu atau lebih mekanisme tersebut, sehingga memungkinkan kami untuk mendiskusikan kepercayaan di lingkungan yang heterogen.

c) Alamat sistem yang mandiri dengan memperhatikan untuk percaya, yaitu sistem sosio-teknis di mana tidak ada eksternal kepercayaan perlu untuk beroperasi. Pendekatan ini di Berbeda dengan kedua satu keamanan berbasis (dimana kepercayaan adalah diperlukan) dan untuk komputasi dengan kepercayaan (dimana kepercayaan adalah luar sistem). Analisis aliran dan struktur kepercayaan memungkinkan 'Merancang untuk Trust' untuk mengidentifikasi daerah-daerah tidak cukup kepercayaan serta pernyataan yang tidak percaya. Jika ada kebutuhan untuk pihak tertentu yang harus dipercaya, 'Merancang untuk Trust 'harus menyediakan cara untuk berkomunikasi dibenarkan kepercayaan dalam sistem, tanpa referensi apapun percaya eksternal. Hal ini berlaku khusus untuk masalah 'terpercaya pihak ketiga', dan 'terpercaya komputasi 'cukup sering diperkenalkan ke modern
teknis sistem pada asumsi bahwa mereka harus dipercaya (yaitu mereka mengimpor kepercayaan dari luar sistem), tetapi tanpa penjelasan mengapa kepercayaan seperti dibenarkan.

d) Mendefinisikan sebuah meta-sistem dimana beberapa cara pemahaman, berkomunikasi dan menentukan kepercayaan dapat co-eksis (mis.Osman,2007). Hal ini mengakui bahwa dalam situasi yang berbeda, arti yang berbeda dari kepercayaan adalah berlaku dan tidak memaksakan suatu makna yang tunggal atau pengukuran kepercayaan. 'Merancang untuk Trust' mengakui bahwa kepercayaan dan terpercaya dihubungkan untuk hubungan tertentu dan memiliki makna luar hubungan ini hanya melalui inter-subyektif arti dijamin oleh pihak yang bertanggung jawab (stamper, 1988). Namun, pendekatan semacam tidak mengecualikan ketransitifan penilaian kepercayaan terkait selama penilaian tersebut dan makna mereka dapat ditelusuri kembali ke hubungan semula. 'Merancang untuk Trust '

· memungkinkan kita untuk mengidentifikasi daerah bersama arti kepercayaan dimana transitivitas dapat dicapai langsung

· berusaha transitivitas penilaian kepercayaan antara domain intra-makna berbagai subyektif dengan menyediakan interpretasi umum dasar
mekanisme yang membuat kepercayaan mungkin (Yan &
Cofta, 2003).

e) Apakah kondusif untuk percaya dibenarkan. Kecukupan diri sistem yang ditujukan oleh 'Merancang untuk Trust' menyiratkan bahwa ada sedikit (jika ada) tempat untuk kepercayaan yang tidak diimbangi dengan kepercayaan. Oleh karena itu bunga dari 'Merancang untuk Trust' tidak dalam kepercayaan tumbuh oleh yang tersedia, tetapi hanya memfasilitasi penilaian dari kepercayaan dibenarkan, yakni kepercayaan yang cocok kepercayaan. Kepercayaan tersebut telah ditemukan optimal untuk pengembangan hubungan (termasuk hubungan ekonomis) seperti memenuhi Nash kesetimbangan (Braynov dan Sandholm, 2002). 'Merancang untuk Trust' mengharapkan yang memprioritaskan percaya dibenarkan pada akhirnya akan menyebabkan sistem tinggi kepercayaan, sebagai orang-orang yang dipercaya akan mendapatkan keuntungan dari pengakuan dapat diandalkan status mereka, untuk manfaat dari semua peserta sistem tersebut.

f) kepercayaan affords, namun tidak menjamin itu. Sebagai kepercayaan adalah operasional milik agen dalam sistem, 'Merancang untuk Trust' tidak dapat menjamin bahwa seperti agen akan percaya atau dipercaya, hanya bahwa kebutuhan dan adanya kepercayaan akan diidentifikasi awal seumur hidup sistem, sehingga langkah-langkah yang diperlukan dapat diambil. Selanjutnya, 'Merancang untuk Trust' dapat memberikan pedoman, alat dan mekanisme bagi agen yang dapat digunakan untuk menjadi terpercaya. Haruskah aktor menjadi dapat dipercaya, kepercayaan harus dibenarkan dengan benar dikomunikasikan.

g) Alamat pengembangan komponen teknis dari sistem. Sedangkan 'Merancang untuk Trust' mengakui bahwa kepercayaan adalah fenomena sosial, bahwa
Sistem tersebut melayani tujuan sosial, dan bahwa sistem sosio-teknis, ini tidak langsung menjawab pengembangan komponen sosial dari sistem. Secara khusus, itu tidak menyangkut pembangunan sosial kepercayaan di luar dukungan teknis. 'Merancang untuk Trust 'mencari dukungan teknologi untuk dibenarkan kepercayaan antara aktor-aktor sosial, dengan harapan bahwa seperti teknologi pendukungnya akan evolusi diadopsi oleh masyarakat.

h) Bertujuan pada tahap desain. Hal ini diyakini bahwa analisis kepercayaan dan kemampuan untuk mendukung kepercayaan dibenarkan harus ditangani sedini mungkin, tidak iteratively ditambahkan ke sistem. Secara khusus, perlu untuk analisis sosio-teknis aliran kepercayaan dan struktur panggilan untuk tahap desain awal. Meskipun ada akan selalu ruang untuk mengubah parameter sistem dan algoritma dalam menanggapi kreativitas sosial terkait dengan pengenalan teknis komponen dari suatu sistem, 'Merancang untuk Trust' upaya untuk mengidentifikasi dan mengembangkan sifat, mekanisme dan prosedur yang akan mendukung kepercayaan dibenarkan dan mempercayai. Oleh karena itu 'Dirancang untuk Trust' yang tertarik menyediakan untuk tahap awal sistem teknis pembangunan, khususnya untuk kebutuhan analisis dan desain.

i) Apakah interdisipliner dalam pendekatan dan metodologi, mengakui kreativitas yang melekat dan koevolusi masyarakat dan teknologi. Sementara hasil dari 'Merancang untuk Trust' berkonsentrasi pada teknologi, selalu bersama-sama mempertimbangkan masyarakat dan teknologi, baik dalam lingkup pendekatan dan sebagai pilihan metodologis. Kami berharap bahwa sistem meta-heterogen kepercayaan disediakan oleh 'Merancang untuk Trust' pada akhirnya akan mengembangkan ke dalam cetak biru 'lapisan kepercayaan' yang lengkap masa depan sosio-teknis web, di mana pemahaman bersama tentang kepercayaan akan digunakan untuk mengarahkan desain teknis dan akan mampu percaya dibenarkan. Meskipun terlalu dini untuk membahas desain lengkap, seperti lapisan harus beristirahat di atas lapisan identitas dan langsung mendukung lapisan hubungan, dalam kesamaan mencolok antara pendekatan semacam itu dan diakui secara luas ISO / OSI model tujuh-lapis. Catatan bahwa seperti pendekatan berlapis menyediakan desain signifikan manfaat, karena memungkinkan kita untuk struktur ruang masalah di cara yang memfasilitasi kerjasama dan mempercepat pembangunan. Lebih lanjut, mengamati bahwa ada gap yang signifikan antara pemahaman teoritis yang tinggi tingkat kepercayaan (Diwakili oleh filsafat, ilmu sosial atau psikologi) dan praktek sehari-hari berkembang sistem yang menggunakan dan membutuhkan kepercayaan (di mana pengetahuan sebagian besar terkonsentrasi dalam domain keamanan), kita posisi 'Merancang untuk Trust' di-antara dua, dimana teori dapat menginformasikan praktek di atas dan melampaui apa yang saat ini tersedia. Secara khusus, kami alamat 'Pengembang tantangan' untuk menyederhanakan konsep kepercayaan sejauh yang dapat dipahami dan diterapkan dalam desain praktek oleh pengembang, bukan oleh
berpengalaman peneliti. Untuk itu tujuan 'Merancang untuk Trust' membutuhkan yang lengkap disiplin untuk diciptakan, sehingga praktisi dapat menguntungkan
dari penelitian dalam cara yang terorganisir dan terstruktur. Mirip upaya telah terlihat di bidang keamanan dan lebih baru-baru ini di privasi (Kantor Komisaris Informasi, 2008). Misalnya, dalam keamanan yang relatif fuzzy konsep 'yang aman' telah diubah menjadi satu set referensi model, metrik, praktek desain, mendukung alat, proses sertifikasi, dll untuk kepentingan besar industri ICT dan penggunanya. Pengembangan 'Merancang untuk Trust' disiplin harus menghasilkan kepercayaan yang dirancang ke dalam sistem teknis pada tahap awal mereka hidup dan diperlakukan secara holistik di seluruh sistem seumur hidup.

Kepercayaan adalah hal yang sederhana Salah satu tantangan pertama 'Merancang untuk Trust' adalah harmonisasi dan penyederhanaan berbagai definisi kepercayaan yang tersedia di seluruh literatur. Tanpa seperti harmonisasi, yang transitivitas kepercayaan (maka skalabilitas proposisi) akan dibatasi dan disiplin kepercayaan tidak akan dibuat. Mengingat bahwa kepercayaan memiliki 17 definisi (McKnight & Chervany, 2001), tantangannya adalah signifikan. Berbagai ontologi kepercayaan (misalnya Viljanen, 2005) mencoba untuk menangkap berbagai makna kepercayaan. 'Merancang untuk Trust 'mengambil pendekatan yang berbeda, karena mulai dari asumsi bahwa kepercayaan, percaya dan terpercaya, meskipun banyak definisi mereka, adalah elemen yang relatif sederhana mekanisme. Kebingungan dan keragaman definisi
datang dari kenyataan bahwa mekanisme tersebut dapat digunakan untuk berbagai tujuan, sehingga berbagai diamati sifat kepercayaan. Kepercayaan bisa memfasilitasi kerjasama,meminimalkan kebutuhan untuk kontrol, berkontribusi untuk sosial kohesi, meminimalkan gesekan, memungkinkan arus informasi, dll. Dan dapat dianalisis dari berbagai perspektif. Tidak ada tempat dalam makalah ini untuk diskusi lebih dalam tentang kepercayaan dan kepercayaan, tetapi layak disebut menyederhanakan pendekatan yang ditanggung oleh 'Dirancang untuk Trust'. Modern mekanisme dasar kepercayaan saham dengan yg membabi buta ritual (stamper, 1988) yang telah instrumental bagi kelangsungan hidup kita. Namun, sosial pembangunan tidak hanya kelebihan beban seperti mekanisme dan ritual dengan makna baru, tetapi juga menghancurkan nya struktur internal. Kerusakan ini sebagian dapat dibatalkan dengan mengembangkan teknis setara dari komponen-komponen yang hilang dari mekanisme kepercayaan, atau dengan mengembangkan link teknis di antara mereka, yaitu untuk menciptakan kembali ritual asli melalui Teknologi Pertumbuhan kepercayaan bahwa hasil dari seperti 'Palsu' pendekatan namun dapat dinegasikan oleh tambahan kerentanan yang dapat dieksploitasi untuk komersial atau kriminal manfaat. Hal ini berpotensi lebih menguntungkan untuk mengakui adanya banyak pendekatan untuk mempercayai dan menggunakan pemahaman mekanisme internal kepercayaan kepada mengembangkan kerangka komparatif. Hal ini akan memberikan kami dengan model-meta heterogen yang akan mengaktifkan transitivitas hasil dari pendekatan yang berbeda untuk percaya. Semacam meta-model yang dapat digunakan dalam berbagai cara. Sebagai contoh, mungkin mengaktifkan transitivitas global kepercayaan, mungkin panduan pengembangan sistem mana yang berbeda
pendekatan untuk kepercayaan bisa hidup berdampingan, mungkin memverifikasi kepercayaan sifat sistem dalam tahap desain dll

  1. Contoh


Contoh lengkap pendekatan yang disajikan oleh 'Dirancang untuk Trust' melebihi cakupan makalah ini, tetapi pendek contoh yang menggambarkan pendekatan ini disediakan di sini. Contoh khusus ini berasal dari (Cofta, 2009). Mari kita mempertimbangkan sistem komunikasi (seperti e-mail atau pesan cepat) yang berhasil operasi dikondisikan pada kepercayaan pihak ketiga, misalnya dalam intermediasi e-mail pertukaran yang harus dipercaya oleh semua peserta dalam komunikasi e-mail. Tantangan dalam merancang sistem semacam itu dua kali lipat. Pertama, kepercayaan pada pihak ketiga berada di luar sistem sehingga tidak dapat puas di dalamnya, yaitu sistem ini tidak mandiri ketika datang untuk percaya. Kedua, berbeda dengan peserta bisa memegang pemahaman yang berbeda kepercayaan, berpotensi tak tertandingi, yang merusak potensi transitivitas kepercayaan dan pengalaman yang berkaitan dengan kepercayaan. Ini menyiratkan bahwa bahkan jika operator pertukaran bersedia menunjukkan kepercayaan yang benar, ia tidak mungkin dapat untuk memenuhi semua persyaratan. 'Merancang untuk Trust' harus pendekatan tantangan seperti dari tiga aspek yang berbeda. Pertama, harus memungkinkan kami untuk menangkap struktur kepercayaan dan kemudian untuk menganalisis seperti pemetaan sistem dengan aliran informasi ke dalam hubungan kepercayaan dan kepercayaan yang mungkin sudah ada, jadi bahwa kedua tantangan dapat diidentifikasi, potensial secara otomatis - tugas yang cukup kompleks di
besar sistem. Kedua, selama analisis tersebut, 'Merancang untuk Trust' memungkinkan kami untuk mengekspresikan pendekatan yang berbeda untuk percaya dan percaya dengan cara yang membuat mereka sebagian sebanding, sehingga memungkinkan untuk pengembangan pemahaman bersama kepercayaan dalam kaitannya dengan e-mail pertukaran. Akhirnya, 'Merancang untuk Trust' harus menentukan teknologi properti dari sistem tertentu yang memfasilitasi komunikasi kepercayaan dibenarkan, menggambar lagi dari pemahaman bersama tentang kepercayaan dan kepercayaan dan dari pedoman umum. Sementara beberapa Properti ini bisa cukup mudah, itu adalah kemampuan untuk skala penalaran tentang kepercayaan yang bernilai di sini. Tidak ada di atas bisa menjamin bahwa e-mail pertukaran akan dipercaya dan bahwa pesan akan benar dikirim, diterima, dipahami dan diterima. Hal ini dapat dicapai hanya jika e-mail pertukaran dibenarkan terpercaya yang merupakan milik operasional sistem, bukan desain properti. Seperti dicatat sebelumnya, 'Merancang untuk Trust' tidak menjamin munculnya kepercayaan, tetapi hanya affordance kepercayaan dibenarkan. Namun, jika umum pemahaman kepercayaan dalam pertukaran e-mail dikomunikasikan kepada operator dari pertukaran tersebut, mereka dapat menyesuaikan perilaku mereka sesuai.

  1. Kesimpulan

'Merancang untuk Trust' adalah riset dan praktis tantangan untuk mengembangkan pedoman desain teknis, alat-alat dan metode yang memfasilitasi desain mandiri sosio-teknis sistem meta-kondusif untuk percaya dibenarkan. Tantangan ini paling mendekati dari interdisipliner perspektif, dan diaktifkan oleh pemikiran mendalam konsep kepercayaan, menuju suatu pendekatan yang baik mengkonsolidasikan kekayaan konsep kepercayaan dan kesederhanaan yang mendasari pola bersama. 'Merancang untuk Trust' memperluas daerah penelitian ditentukan oleh komputasi dengan kepercayaan, bergerak dari operasi terpisah berbasis reputasi sistem ke desain berbagai sistem teknis yang mengandalkan kepercayaan, untuk menginformasikan penciptaan sistem-meta yang berpotensi span seluruh masa depan Web sebagai lapisan terpisah kepercayaan, sehingga mencegah krisis saat ini kepercayaan dan memfasilitasi pertumbuhan penggunaan dan adopsi dari web. Sedangkan 'Merancang untuk Trust masih memerlukan yang signifikan jumlah pekerjaan untuk memenuhi janji-janjinya, ia memiliki kesempatan untuk tumbuh menjadi salah satu proposisi kunci dalam area web masa depan. Sebagai karya tertentu sudah dalam pengembangan, memegang 'Dirancang untuk Trust' signifikan potensi untuk masa depan.

|
This entry was posted on 11.28 and is filed under . You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0 feed. You can leave a response, or trackback from your own site.

0 komentar: